Adakah Tango Terakhir di Paris Kontroversi Mar Bernardo Bertolucci Legacy?

Did Last Tango Paris Controversy Mar Bernardo Bertoluccis Legacy

Lebih banyak mengenai:

Ketika berita muncul pada hari Isnin pagi bahawa pengarah legenda Itali Bernardo Bertolucci telah meninggal dunia, reaksi itu tertumpu pada beberapa filemnya yang paling berjaya - seperti drama politik tahun 1970 The Conformist - atau filemnya yang paling dipuji - seperti Maharaja Terakhir , yang menyapu Anugerah Akademi 1987. Bertolucci mempunyai karier panjang yang merangkumi enam dekad, bekerja dengan orang-orang seperti Robert De Niro, Debra Winger, Keanu Reeves, dan Marlon Brando. Tetapi kolaborasi terakhir itulah yang terlintas di kepala saya ketika berita kematian Bertolucci muncul, dan khususnya penggambaran adegan rogol tanpa izin di Tango terakhir di Paris .



Betul atau salah, begitulah Bertolucci akan dikenang, bagi banyak pihak. Tango terakhir di Paris , drama erotik 1972 yang dibintangi Brando dan Maria Schneider, sudah terkenal dengan adegan pemerkosaannya, di mana watak Brando menggunakan sebatang mentega untuk membantunya menembusi watak Schneider. Pada bulan Disember 2016, ia adalah dilapor bahawa Bertolucci telah berbicara dalam catatan mengenai bagaimana dia dan Brando telah membuat syuting untuk adegan itu tanpa memberitahu Schneider apa yang akan terjadi.



Urutan mentega adalah idea yang saya ada bersama Marlon pada waktu pagi sebelum penggambaran, kata Bertulocci dalam satu majlis yang diadakan di La Cinémathèque Française di Paris pada tahun 2013. Dia mengatakan bahawa dia mahukan reaksinya sebagai seorang gadis, bukan sebagai pelakon.

Schneider mempunyai diluahkan pada tahun 2007 tentang bagaimana dia merasa dilanggar dengan cara kejadian itu difilemkan. Walaupun tidak ada hubungan seks yang sebenarnya di set, dia masih merasa terhina dengan apa yang terjadi di lokasi syuting, bahawa, menurutnya, adegan pemerkosaan ini tidak ada dalam skrip, dan tidak ada yang memberitahunya tentang detailnya dengan mentega.



Mereka hanya memberitahu saya tentang perkara itu sebelum kami membuat penggambaran dan saya sangat marah. Saya semestinya menghubungi ejen saya atau meminta peguam saya hadir kerana anda tidak boleh memaksa seseorang untuk melakukan sesuatu yang tidak ada dalam skrip, tetapi pada masa itu, saya tidak mengetahui perkara itu. Marlon berkata kepada saya: 'Maria, jangan risau, ini hanya filem', tetapi semasa kejadian, walaupun apa yang dilakukan oleh Marlon tidak nyata, saya menangis sungguh-sungguh. Saya merasa terhina dan jujur, saya merasa sedikit diperkosa, baik oleh Marlon dan oleh Bertolucci. Selepas kejadian, Marlon tidak menghiburkan saya atau meminta maaf. Syukurlah, hanya ada satu pengambilan.

Walaupun fakta bahawa Schneider (yang meninggal pada tahun 2011) mencatat pengalaman ini di set, mengatakan bahawa dia tidak pernah memaafkan Bertolucci atas pelanggaran itu, kisah ini tetap menjadi hambatan sehingga, sebagai pendahulu untuk #MeToo, kata-kata Bertolucci sendiri di subjek muncul semula. Kali ini, ia tersekat. Selebriti seperti Jessica Chastain, Chris Evans, dan Anna Kendrick tweet rasa jijik mereka dan mengatakan bahawa mereka tidak akan pernah melihat Tango terakhir di Paris dengan cara yang sama sekali lagi.

Penting untuk menggarisbawahi fakta bahawa tidak ada hubungan seks pada kumpulan Tango terakhir di Paris . Adegan rogol itu disimulasikan, dan tidak ada yang mengatakan sebaliknya. Ketika Schneider mengatakan pada tahun 2007 bahawa dia merasa sedikit diperkosa, itu adalah pernyataan yang membawa makna dan kebenaran - begitulah perilaku Bertolucci dan Brando membuatnya merasa - tetapi itu bukan gambaran harfiah mengenai peristiwa. Namun, itu adalah tindakan yang mengabaikan rasa persetujuan atau autonomi Schneider sebagai pelakon. Cerita ini menggambarkan gambaran yang tidak jelas mengenai ketidakseimbangan daya pada filem ini dan industri secara umum. Adakah ini banyak yang perlu ditanggung oleh seorang pembuat filem? Mungkin.



Ironinya ialah Bertolucci dan Brando sejak sekian lama mendapat manfaat daripada betapa keterlaluan dan kontroversi Tango terakhir di Paris dianggap sebagai. Filem mereka adalah filem yang mendorong batas budaya berhemah dan mencabar penontonnya dan dicap dengan penilaian X (dan kemudian NC-17). Tango terakhir di Paris selalu bertujuan untuk membakar legasi. Sekarang, kontroversi mengenai kekurangan persetujuan Schneider ke tempat kejadian telah disebut dalam obits di Washington Post , Batu berguling , Kelab AV , dan banyak lagi. Selama beberapa tahun sekarang, ini adalah perkara pertama yang difikirkan oleh banyak orang ketika memikirkan Bernardo Bertolucci. Untuk lebih baik atau lebih buruk, mungkin juga yang terakhir.

Tempat streaming Tango terakhir di Paris