Tinjauan Filem Aksi Langsung 'Pinocchio' 2021: Streaming atau Langkau?

Pinocchio2021 Live Action Movie Review

Minggu ini dalam Adventures in the Public Domain (Non-Disney Chapter) adalah pengarah Matteo Garrone's Pinokio , sekarang di VOD. Ini adalah lelapan kesekian kalinya dari dongeng klasik Itali mengenai boneka kayu ajaib yang hidup dan berharap dia adalah anak lelaki sebenar, dan yang kedua dibintangi oleh Robert Benigni. Pengarah dan pelakon pemenang Oscar Hidup ini indah kemasyhuran memainkan pakaian kanak-kanak untuk tahun 2002 Pinokio , tapi kali ini, dia lebih enak sebagai ayah-pencipta Pinocchio, Geppetto. Setiap versi cerita yang dipakai dengan baik ini menghadapi pendakian yang mendadak untuk membenarkan keberadaannya - bahkan yang berikutnya, yang diarahkan oleh Robert Zemeckis dan dibintangi oleh Tom Hanks untuk Disney + - tetapi pengambilan Garrone mungkin akan membuat kesnya sendiri kerana sangat pelik.



PINOCCHIO (2020) : JALANKAN ATAU Langkau?

Inti: Geppetto (the Beneenz!) Menghayati ratapan pengukir kayu bebas di Itali abad ke-19. Kemiskinannya yang melampau mendorongnya untuk mengunjungi tempat penginapan tempatan, berusaha memperbaiki perkara-perkara yang tidak perlu diperbaiki; kerana kasihan atau kesal atau kedua-duanya, pemilik penginapan itu memberi orang tua yang kesepian dan menjengkelkan untuk dimakan. Di sebuah gubuk yang berdekatan, Mastro Ciliegia (Paolo Graziosi) memasang kayu untuk diukir, dan ia bergerak sendiri. Ingin tahu, kerana kayu balak biasanya tidak bergerak sendiri, dan juga, apa itu daerah ukiran kayu? Dengan ketakutan, dan mungkin juga mabuk pantatnya, dia memberikannya kepada Geppetto, yang terinspirasi oleh pertunjukan boneka perjalanan untuk mengukir marionetnya sendiri. Rancangannya adalah untuk menyertai lawatan dan mungkin menghasilkan wang yang cukup sehingga dia tidak perlu terus memakai seluar kakeknya, yang merupakan kenyataan filem yang saya laporkan, bukan jenaka. Masa sukar.



Geppetto meletup di log terpesona dan mendengar degup jantung yang berderit di bawah permukaan. Dia bahkan tidak diserang olehnya. Dia memahat dan memahat dan, tidak lama kemudian, di hadapannya ada lembah yang luar biasa. Ia hidup! Aliiiiiiiiive! Lebih kurang! Dia menamakannya Pinocchio, dan dengan bangga meledak bahawa ini, boneka yang paling mengganggu di sisi video muzik Alat, adalah anaknya. (Mungkin dia harus mengunjungi daerah psikoanalisis?) Geppetto menegaskan Pinocchio harus bersekolah, di mana tidak ada yang akan memerhatikan budak kayu yang bergerak dan bercakap dan mungkin mempunyai kehidupan yang emosional, tetapi tidak dapat merasakan kesakitan, walaupun menjadi lazim bahawa mereka mungkin tidak terlalu peduli, kerana sifat-sifat ajaib dari realiti ini dipenuhi dengan banyak sikap memaki. Adakah saya menyebut makhluk kriket humanoid (Davide Marotta) yang kelihatan aneh tinggal di langit-langit Geppetto, dan kadang-kadang muncul kepalanya untuk memberi nasihat kepada Pinocchio? Saya kira baru sehari lagi.

Naluri Pinocchio adalah berhenti sekolah pada hari pertama dan menonton pertunjukan boneka. Dia kagum, kemudian dijemput untuk menyertai boneka sesama mereka, yang, tidak seperti dia, mempunyai tali, walaupun siapa yang mengoperasikannya, dan bagaimana, adalah tekaan siapa pun, kerana mereka hidup walaupun dalang (Gigi Proietti) tidak melayang di atasnya. Pinocchio pergi bersama mereka, meninggalkan Geppetto yang miskin kesepian lagi; terinspirasi untuk memulakan perjalanan untuk mencari kanak-kanak itu, Geppetto keluar, dan kami tidak melihatnya selama satu jam. Kami tetap berpegang pada Pinocchio, yang lebih menarik lagi kerana kemanisannya yang semu. Dia memulakan siri misadventures di mana dia bertemu dengan pelbagai watak pelik: Kucing yang licik dan manipulatif (Rocco Papaleo) dan Fox (Massimo Ceccherini), seorang wanita siput raksasa (Maria Pia Timo), seekor tuna dengan wajah seorang lelaki, gorila yang juga hakim, beberapa pelakon sarkas, misc. lelaki-burung dan, yang paling penting, peri dengan rambut biru (Marine Vacth) yang memberinya peluang untuk memenuhi hasratnya untuk menjadi anak lelaki yang sebenarnya, tetapi, dalam kebodohan mudanya, dia terus meniupnya. Saya rasa anda tahu bagaimana selebihnya.



Foto: © Tarikan Tepi Jalan

Filem Apa Yang Akan Mengingatkan Anda ?: VFX di sini keliru di sisi artistik dari ketakutan yang dimiliki oleh Tom Hooper's Kucing (semuanya bersatu sekarang: RELEASE THE BUTTHOLE CUT!), yang saya tahu tidak menyanjung, tetapi begitulah cara cookie runtuh, saya takut.

Persembahan Yang Perlu Ditonton: Oh, Beneenz yang liar dan gila - yang selalu sangat liar dan gila! - sebenarnya sangat baik seperti Geppetto, menggunakan versi yang dijinakkan dari gaya longgar-goosey, memikat untuk memberi watak rasa kesepian dan kerinduan yang mendalam.



Dialog yang tidak dapat dilupakan: Saya telah menjadi bapa! Geppetto bellow, dan penduduk kota yang lain secara terang-terangan menerima dia sebagai boneka kayu, membuat seseorang tertanya-tanya apakah pembiakan manusia dalam kenyataan ini adalah prosedur yang jauh lebih asing daripada kita.

Seks dan Kulit: Tiada, terima kasih tuhan.

Pengambilan Kami: Kisah Carlo Collodi tahun 1883 merangkumi adegan di mana Cat dan Fox mengarahkan Pinocchio dan menggantungnya dari sebatang pokok dan menunggunya mati. Tentu saja dia tidak melakukannya, kerana dia terbuat dari kayu, tetapi itu hanya menjadikannya sedikit atau sedikit mengganggu. Adegan ini bukan dalam versi Disney yang bersih, tetapi pasti dalam filem Garrone, yang menggambarkan keinginannya untuk tidak mengganggu penonton yang lebih muda. Untuk lebih baik atau lebih buruk, saya mungkin menambah. Estetika visual Garrone berbeza dan sangat jelas visi artistik yang konsisten, walaupun lebih senang dikagumi kerana penguasaan dan khayalan teknikalnya daripada sebenarnya, anda tahu, suka . Tampaknya terinspirasi oleh ilustrasi dari buku-buku pra-abad ke-20 yang kelihatan aneh pada mata moden. Seolah-olah Tim Burton menumbuk estetiknya dengan shillelagh dan membawanya ke penapis yang jelas lebih… Orang Eropah .

Matteo Garrone's Pinokio nampaknya diilhamkan oleh ilustrasi dari buku-buku pra-abad ke-20 yang kelihatan aneh pada mata moden. Seolah-olah Tim Burton menumbuk estetiknya dengan shillelagh dan membawanya ke penapis yang jelas lebih… Orang Eropah .

Garrone berjaya mengetuk urat emosi dengan berkesan, tetapi kita sering terlalu terganggu oleh lendir licin yang dikeluarkan oleh siput raksasa, wajah makhluk asing kriket atau tuna mengerikan yang membuat ikan gumpalan kelihatan seperti Flounder dari Duyung Kecil . Pembuat filem itu sering meninggalkan CGI untuk prostetik dan solek, dan Buku Panduan Little Film Critic menetapkan bahawa semua kesan praktikal mesti dipuji, tetapi dalam kes ini, saya meminta pengecualian. Ia kira-kira 30 peratus lebih menarik daripada yang sepatutnya. Ini berfungsi lebih baik untuk Pinocchio sendiri, yang menyedari pemandangan yang menakutkan, ajaib-realis bahawa keinginannya untuk menjadi budak lelaki sebenar dan bukannya Apa-apa F - Ini menjadi lebih boleh dipercayai. Saya bertaruh bahawa beberapa gambar wujud hanya untuk menakutkan kita, dan mereka sering merasa seperti provokasi yang telus - anda tahu, lihatlah, saya membuat beberapa barang jelek yang tidak seperti barang orang lain. Dalam kes ini, seni itu adalah pengenaan hati kita.

Panggilan Kami: Langkau. Ini Pinokio nampak seperti tidak lain Pinokio , itu pasti, tetapi rayuannya terhad. Sejauh malam filem keluarga berjalan dengan baik, ingatlah bahawa ia lebih dekat Dajjal daripada kartun Disney pada keseluruhan spektrum creepout.

tinjauan lawatan pemadaman keseluruhan chris rock

John Serba adalah penulis bebas dan pengkritik filem yang berpusat di Grand Rapids, Michigan. Baca lebih banyak karyanya di johnserbaatlarge.com atau ikuti dia di Twitter: @johnserba .

Tempat streaming Pinocchio (2020)