Tinjauan Dokumentari Netflix 'The Social Dilemma'

Social Dilemmanetflix Documentary Review

Semasa menonton Dilema Sosial di Netflix, sebuah dokumentari baru mengenai kesan media sosial yang berpotensi menghancurkan dunia, saya berusaha sangat keras untuk tidak memeriksa telefon saya. Walaupun ketika saya mendengar Tristan Harris, presiden dan pengasas bersama Pusat Teknologi Manusia dan bekas pekerja Google, bercakap mengenai bahaya ketagihan media sosial, jari saya gatal untuk menyegarkan suapan Instagram saya. Bukan begitu, dokumentari ini berpendapat, sepenuhnya merupakan kegagalan peribadi saya. Ini kerana Instagram, dan banyak aplikasi media sosial seperti itu, telah dirancang untuk membuat pengguna memberikan perkhidmatan mereka sebanyak kehidupan kita yang mungkin kita berikan. Dan, setelah kami memberikannya, mereka menggunakan maklumat tersebut untuk meramalkan dan mengubah tingkah laku kami.



Anda mungkin pernah mendengar hal itu sebelumnya, terutamanya jika anda membuat percubaan untuk memahami skandal penggodaman data Cambridge Analytica yang melanda Facebook pada tahun 2018. Dilema Sosial— yang tayang perdana di Festival Filem Sundance pada bulan Januari dan diperoleh oleh Netflix tidak lama kemudian - tidak mendedahkan apa-apa maklumat baru yang mengejutkan, tetapi memberikan kontekstual dengan cara yang mungkin menakutkan anda. Inti asas: Sekiranya anda fikir anda selamat dari manipulasi melalui Silicon Valley — jika anda terlalu pintar, terlalu pandai dari segi teknologi, atau terlalu kuat untuk itu — anda fikir salah. Tidak ada yang selamat, bahkan bekas eksekutif Google, Facebook, Twitter, dan Pinterest yang membuat rakaman dalam filem ini untuk mengatakan betapa kacau mereka menganggap keseluruhan perkara ini.



Pengarah Jeff Orlowski (terkenal dengan dokumentari persekitarannya, Mengejar Karang dan Mengejar Ais ) telah menjaring banyak wawancara jujur, dengan naratif utama yang diketuai oleh Harris, yang membuat kerjaya bercakap mengenai cara tidak bermoral industri teknologi. Temu ramah ini sangat menarik kerana menakutkan.

Apa yang saya ingin orang ketahui adalah bahawa setiap tindakan yang anda lakukan [dalam talian] dipantau dan dirakam dengan teliti, kata Jeff Seibert, bekas eksekutif di Twitter. Tepat gambar apa yang anda berhenti dan lihat, berapa lama anda melihatnya.



Jaron Lanier, seorang saintis komputer yang dianggap sebagai salah satu pengasas teknologi realiti maya, berpendapat bahawa pepatah kuno bahawa kita adalah produk ketika datang ke media sosial terlalu sederhana. Perubahan secara beransur-ansur, sedikit, tidak dapat dilihat dalam tingkah laku dan persepsi anda sendiri adalah produk. … Itulah satu-satunya perkara yang dapat dihasilkan untuk menjana wang — mengubah apa yang anda lakukan, bagaimana anda berfikir, siapa anda. Ini adalah perubahan secara beransur-ansur, sedikit. Sekiranya anda dapat menemui seseorang dan mengatakan, ‘Beri saya $ 10 juta dan saya akan mengubah dunia 1 peratus ke arah yang anda mahu ia berubah…’ itu dunia! Itu bernilai banyak wang.

Cara untuk memikirkannya adalah 2.7 bilion Truman Shows, kata pelabur Facebook awal Roger McNamee, mengenai cara Facebook memberi makan kepada setiap pengguna. Setiap orang mempunyai kenyataan masing-masing dengan fakta mereka sendiri. Lama kelamaan, anda mempunyai anggapan yang salah bahawa semua orang bersetuju dengan anda kerana semua orang di feed berita anda terdengar seperti anda. Dan setelah anda berada dalam keadaan itu, ternyata anda mudah dimanipulasi.

Foto: Netflix



Apa yang kurang menarik ialah penayangan drama Diet Santa Clarita pelakon Skyler Gisondo sebagai remaja ketagihan Facebook, dan Lelaki Gila bintang Vincent Kartheiser sebagai keperibadian algoritma jahat yang membuatnya ketagih. Walaupun jelas semestinya membuat audiens terlibat antara wawancara yang kadang-kadang membosankan dengan eksekutif, ia hanya sekadar konyol, apalagi ketinggalan zaman, memandangkan kebanyakan remaja tidak lagi menggunakan Facebook. Melodrama adegan tersebut membuat saya tertanya-tanya apakah Dilema Sosial akan diejek dalam masa 50 tahun, seperti dokumentari anti-ganja tahun 1936 Reefer Madness yang menjadi tunjang muzik pada tahun 1998 dibintangi oleh Alan Cumming dan Kristen Bell.

Agak pelik apabila menyaksikan dakwaan industri teknologi ini di Netflix, salah satu syarikat teknologi terbesar dari mereka semua. Adakah Netflix tidak menggunakan semua strategi manipulatif dan penagihan aplikasi media sosial ini dan menerapkannya ke industri filem? Maksud saya, main automatik? Algoritma? Fakta bahawa Ketua Pegawai Eksekutif Netflix Reed Hastings pernah berkata persaingan terbesar syarikatnya adalah tidur? Walaupun YouTube muncul berkaitan dengan teori kelinci teori konspirasi, subjek penstriman tidak pernah disebut-mungkin tidak mengejutkan, memandangkan hubungan Orlowski sebelumnya dengan Netflix, yang merilis filemnya Mengejar Karang.

Tetapi kebanyakannya, Dilema Sosial terlalu meyakinkan dalam mesejnya bahawa Silicon Valley telah diberikan kekuatan yang tidak pernah terjadi sebelumnya berkat kemajuan teknologi, dan bahawa ia tidak mengendalikan kekuatan itu dengan cara yang etika. Anda mungkin menjauh dari Dilema Sosial yakin dapat memadamkan akaun Facebook anda. Tetapi walaupun anda melakukannya, kerosakan telah dilakukan. Dan pada saat ini, tidak jelas apakah industri teknologi — bahkan jika ia bangun dengan sadar, atau dipaksa untuk memilikinya dalam bentuk peraturan pemerintah — memiliki kekuatan untuk memperbaikinya.

Tonton Dilema Sosial di Netflix