Ulasan 'They Who Wish Me Dead': Angelina Jolie Melawan Api Dengan Glamor

Those Who Wish Me Deadreview

Alat solek Angelina Jolie tidak pernah tercemar sepanjang masa Mereka yang Menginginkan Saya Mati , filem thriller yang akan datang akan disiarkan secara serentak di pawagam dan di HBO Max pada hari Jumaat ini (14 Mei). Tidak apabila dia disambar petir. Bukan ketika dia menangis. Tidak juga semasa dia menyelam ke dalam sungai setelah melalui api .



Sukar untuk mengetahui apakah ini memerlukan seorang gadis Ya, gadis yang bersorak gembira dengan glamor Jolie, atau kritikan terhadap kekurangan pengarah Taylor Sheridan terhadap perhatian terhadap perincian dalam mewujudkan dunia yang realistik untuk ceritanya. Mungkin Sheridan merasakan pengorbanan ini tidak sia-sia, kerana seronok melihat parasut Jolie dari belakang trak pikap, atau menumbuk Nicholas Hoult di wajah, sambil menggegarkan pembayang mata asapnya yang luar biasa. Dan melampaui Jolie sebagai filem aksi serius yang membuatnya terkenal, tidak banyak yang luar biasa mengenai Mereka yang Menginginkan Saya Mati.



Jolie berperanan sebagai Hannah Faber, seorang pemadam kebakaran satu-satunya-dude yang gagal dalam evolusi psikisnya berikutan kebakaran hutan trauma di mana dia menyaksikan kanak-kanak dan rakan sekerja mati. Akibatnya, dia terjebak dalam tugas menara pengawas: duduk di struktur yang sangat tinggi di tengah-tengah hutan Montana dan memerhatikan tanda-tanda asap. Tidak perlu dikatakan, dia tidak senang dengan tugas ini, dan dia menjelaskannya kepada rakannya Ethan (Jon Bernthal), Sheriff tempatan di bandar ini.

Di tempat lain di Montana, seorang bapa tunggal bernama Owen (Jake Weber) membawa anaknya Connor (Finn Little) melarikan diri setelah dia mendengar berita bahawa bosnya dibunuh. Owen dengan betul menganggap bahawa dua pembunuh (Nicholas Hoult dan Aiden Gillen) yang membunuh bosnya akan mengejarnya seterusnya. Kenapa? Tidak jelas. Yang kita tahu ialah Owen menemui sesuatu yang tidak mahu dia ketahui. Owen menuliskan semuanya dalam sepucuk surat, memberikannya kepada anaknya, dan — beberapa saat sebelum dia ditembak dan dibunuh oleh pembunuh itu — menyuruh Connor membawa surat itu kepada seseorang yang dia percayai. Atau kepada berita. Sama ada satu.



Setelah penampilan singkat dan membingungkan dari Tyler Perry sebagai bos besar pembunuh, lelaki bersenjata itu diberi misi baru: mencari dan membunuh budak lelaki itu. Dia terlalu banyak tahu. Sebelumnya, para pembunuh telah menyimpulkan — dengan menemukan foto yang dibingkai di rumahnya, pasti — bahawa Owen dan Connor berlari ke teman Owen, Ethan, sheriff Montana tempatan. Mereka tidak tahu bahawa Hannah menemui Connor sendirian di hutan, tetapi mereka tahu dia ada di luar sana. Oleh itu, mereka memutuskan untuk menyalakan seluruh hutan.

Semua perkara di atas hanyalah cara berbelit-belit untuk mengakhiri urutan aksi neo-Barat, dan perkara itu cukup menyeronokkan untuk ditonton. Dalam satu adegan yang sangat memuaskan, isteri Ethan yang sedang hamil (Medina Senghore, pendatang baru yang menonjol) mengalahkan pembunuh dengan menggunakan akal dan naluri kelangsungan hidupnya. Sheridan — yang mencipta drama Yellowstone, dan berkongsi kredit penulisan di Mereka yang Menginginkan Saya Mati skrip dengan Michael Koryta dan Charles Leavitt — tahu bagaimana menembak adegan aksi belantara. Fakta bahawa filem itu cantik tidak cukup untuk plot yang tidak masuk akal, tetapi ia membantu. Difilmkan di New Mexico, gambar garis besar yang indah menjadikannya lebih dahsyat — dan memukau — ketika mereka terbakar.

Bagi Jolie, dia jelas masih mendapatnya. Dia mungkin tidak terlihat sebagai bagian dari petugas pemadam kebakaran, tetapi dia berbicara dengan pihak berkuasa yang membuat anda ingin mengikutinya ke dalam pertempuran. Sayang sekali dia kembali ke genre tidak datang dengan cerita yang lebih baik. Tetapi bagi peminatnya yang sebenarnya, itu mungkin tidak penting. Terutama kerana dia kelihatan sangat baik sepanjang masa.



Tonton Mereka yang Menginginkan Saya Mati di HBO Max