Ulasan Netflix 'Apa yang Kami Mahukan': Streaming atau Langkau?

What We Wantednetflix Review

Filem Netflix Apa yang Kami Mahukan adalah Oscar rasmi Austria yang berharap. Drama domestik Pengarah Ulrike Kofler telah diserahkan untuk anugerah Best International Feature tahun ini; ia dibintangi oleh Lavinia Wilson dan Elyas M'Barek sebagai pasangan Vienna yang bergelut untuk mengandung anak, dan berdasarkan cerpen oleh penulis Switzerland Peter Stamm. Sekarang mari kita lihat sama ada filem ini mempunyai piala emas sebenar.



APA YANG KITA MAHU : JALANKAN ATAU Langkau

Inti: Seorang doktor memeriksa gambar ultrasound. Lebih banyak berita buruk untuk Alice (Wilson) dan Niklas (M'Barek) - janin tidak dapat dilaksanakan. Keguguran lain. Setelah empat kali mencuba, kata doktor, sudah tiba masanya untuk berehat; mungkin mereka mesti bercuti? Implikasinya, mereka mungkin di luar pilihan. Mereka pulang ke rumah, di mana kontraktor bekerja dengan tambahan jangka panjang. Alice berada dalam kemurungan yang mendidih - pendiam, sedih, marah. Dia adalah gambaran kecewa, dan mungkin tidak dapat dipastikan.



Dia dan Niklas memandu merentas desa dan menaiki feri ke pulau Sardinia di Itali yang layak dilampirkan dengan kad pos. Mereka hampir tidak dibawa ke sebuah resort dan dibongkar ketika penghuni kondo tetangga naik - sebuah keluarga berempat, dengan kuat dan terus-menerus berbual, memunggah gundukan barang dan peralatan. Christl (Anna Unterberger) dan Romed (Lukas Spisser) dan putra remaja mereka David (Fedor Teyml) dan anak perempuan Denise (Iva Hopperger) yang baru berusia selepas kanak-kanak juga berasal dari Vienna, dan mereka ramah dan memperkenalkan diri, tetapi secara aktif mengganggu mana-mana ketenangan yang mungkin diinginkan oleh Niklas dan Alice. Mereka makan sarapan di teras mereka dengan mendengar bunyi permainan gusti Romed dan David merajuk dan Christel melakukan yoga pagi dan Denise berkeliaran dan meminta Alice menggigit croissantnya.

musim baru 90 hari tunang

Niklas berhenti di meja untuk meminta penempatan semula, tetapi Romed ada di sana, tersenyum. Eh, mereka mahukan tempat yang lebih cerah, kata Niklas, dan dia akhirnya menggegarkan dan mereka terus berada di sebelah keributan, dengan Denise mengundang dirinya ke atas dan Christel berjemur tanpa tobat dan memberikan bacaan astrologi yang tidak diminta kerana dia baru diperakui. Kemudian Niklas dan Romed memukulnya; Niklas membuang Alice selama satu petang untuk memanjat tebing dengan rakan barunya. Pasangan mentah yang penuh emosi cukup baik dengan kehadiran jiran mereka, kerana itu semua perkara yang luar biasa dan gila tentang memiliki keluarga, yang tidak mungkin mereka lakukan.



Foto: Netflix

Filem Apa Yang Akan Mengingatkan Anda ?: Apa yang Kami Mahukan mempunyai beberapa Kisah Perkahwinan / Kramer lwn Kramer rock-wedding-isms disilangkan dengan kemandulan yang singkat tetapi sangat bergerak Ke atas bersilang dengan suasana percutian Itali Percikan Besar . (Sukar untuk tidak memikirkan Luca Guadagnino ketika filem menggunakan tempat yang indah di Itali sebagai latar belakang.)

musim semasa taman selatan

Persembahan Yang Perlu Ditonton: Interaksi antara Wilson dan M'Barek adalah nadi filem ini, tetapi persembahan nonverbal Wilson adalah apa yang menarik kita ke dalam kehidupan batinnya, yang merupakan kebingungan emosi mulai dari kesedihan yang mendalam hingga kebencian yang mendalam.



Dialog yang tidak dapat dilupakan: Denise menarik wajah sedih di pasir. Itu awak. Wanita yang sedih itu, katanya kepada Alice.

Seks dan Kulit: Ketiadaan; satu babak seks gelap yang akhirnya menyedihkan.

Pengambilan Kami: Kokoh. Apa yang Kami Mahukan sangat kuat, kuat di semua bidang, tetapi tidak pernah memasuki wilayah yang luar biasa. Sinematografi Robert Oberrainer adalah bijaksana, Kofler - menulis bersama Sandra Bohle dan Marie Kreutzer - dengan teliti mengembangkan dinamika watak dan persembahannya bernuansa. Kami dengan senang hati terperinci dalam hubungan Niklas dan Alice yang tegang, dan terdapat banyak kekaburan bagi kami untuk bertanya-tanya apakah ia berada dalam masalah kerana ketidakmampuan mereka untuk hamil, atau hanya dalam masalah pada umumnya, dan apakah itu dapat diatasi.

Tetapi ada juga samar-samar cara perkahwinan mereka dibuat yang agak tidak memuaskan. Ini membuat saya gila apabila watak-watak filem bertahan mencuba cabaran peribadi dan nampaknya tidak mempunyai teman rapat atau ahli keluarga untuk dipercayai, atau tidak ada penjelasan mengapa tidak ada; rasanya seperti konstruksi penulisan skrip, kekosongan yang tidak dapat diisi oleh orang-orang yang bising bercuti di sebelah. Adalah baik bahawa Kofler mengambil premis sitkom dan menjadikannya realistik, tetapi akhirnya, keluarga Christl dan Romed yang agak kelam-kabut adalah alat plot yang mekaniknya menjadi telus dalam tindakan ketiga yang terlalu melodramatis. Filem ini membawa maksudnya - variasi pada klise rumput-selalu-lebih hijau- dengan beberapa keyakinan, dan cukup umum untuk dihubungkan dengan banyak orang, tetapi tidak cukup spesifik untuk menjadi unik dalam penceritaannya.

adakah rip die dalam yellowstone musim 2

Panggilan Kami: JALANKANNYA. Apa yang Kami Mahukan tidak membuka jalan baru untuk drama hubungan, tetapi tetap boleh ditonton, melibatkan akal dan cukup berwawasan. Seperti saya katakan, kukuh.

John Serba adalah penulis bebas dan pengkritik filem yang berpusat di Grand Rapids, Michigan. Baca lebih banyak karyanya di johnserbaatlarge.com atau ikuti dia di Twitter: @johnserba .

Aliran Apa yang Kami Mahukan di Netflix